7 Tips menghadapi Transisi Karir

oleh | 18 May 2018 | 0 Komentar

Saat ini Anda mungkin dihadapkan pada dilema ingin resign dari pekerjaan yang telah berjalan bertahun-tahun. Ada cukup banyak alasan mengapa Anda pada akhirnya harus berhenti. Faktor penyebabnya antara lain adalah karena usia, lingkungan pekerjaan, keputusan yang diambil oleh pihak atasan, karena ingin mencoba sesuatu yang baru, merasa stuck dengan pekerjaan yang sekarang dan sebagainya.  Setelah akhirnya mantap memutuskan untuk berhenti bekerja, apa yang akan  Anda lakukan selanjutnya? Nah, jika Anda ingin berhasil di karir yang baru langkah-langkah berikut ini bisa Anda lakukan:

 

1. Ubah Mindset

Langkah pertama adalah dengan mengubah mindset terlebih dahulu. Para ahli mengatakan bahwa, kunci sukses saat bekerja adalah dengan cara mengubah mindset/ kesadaran. Ada dua tipikal mindset yang seringkali dilakukan oleh para pekerja saat ini. Mindset tersebut adalah job security dan career security. Yang dimaksud dengan job security adalah, sebagai staf, kita menggantungkan hidup pada pekerjaan, apa yang ada  dalam pikiran kita hanyalah melakukan apa yang dituntut oleh atasan, agar tidak dapat sanksi, dan paling tidak, tidak melakukan kesalahan.

Sedangkan, career security adalah, kita bekerja bukan semata-maa karena tugas, atau takut mendapatkan sanksi yang tegas dari atasan. Tetapi, kita melakukan pekerjaan tersebut dengan tujuan agar diri dapat berkembang dan potensi tersalurkan, kita melakukan pekerjaan dengan sepenuh dengan senantiasa melakukan inovasi agar kompetensi semakin baik.

Jika mindset career security yang Anda kembangkan, bukan tidak mungkin Anda akan menjadi pribadi yang kompeten, multi talent karena banyaknya pengalaman yang Anda dapatkan selama berproses di tempat kerja.

2. Jaga Kesehatan

Apapun bidang karir yang ditekuni, tentu ada saja konflik yang membuat diri rawan stres, beban, dan mengalami tekanan. Tidak hanya saat sedang berkarir saja, namun pada saat transisi karir pun sama. Konflik yang kita alami selama transisi karir, seperti komplain dari keluarga tidak sebaiknya kita jadikan beban.  Anda bisa menjadikannya motivasi maupun ajang untuk mengembangkan kompetensi dalam diri. Kesehatan fisik kita butuhkan karena tubuh adalah media pelaksana konsep yang ada dalam pikiran.  Mental tetap senantiasa dijaga agar tidak down dalam menghadapi konflik.

3. Miliki Aset

Masa transisi karir akan lebih mudah jika Anda memiliki aset yang cukup.  Aset tersebut meliputi aset material dan juga non-material. Aset material, termasuk keuangan sangatlah penting untuk mendukung mobilitas dan sebagai modal untuk memulai pekerjaan baru baik itu di sektor formal maupun informal. Sedangkan, aset non material adalah dalam bentuk kompetensi pribadi, berapa banyak relasi yang kita miliki, seberapa banyak informasi yang kita dapatkan untuk mendapatkan pekerjaan yang baru.

4. Miliki Rencana

Penting bagi Anda untuk mengetahui apa rencana Anda ke depannya dan bagaimana implementasinya. Apakah Anda ingin istirahat saja di rumah, apakah Anda ingin menjadi entrepreneur dengan bekal yang Anda dapatkan, atau Anda ingin mencari tempat kerja baru?.

Apapun itu, Anda perlu persiapan yang berbeda-beda tergantung dari apa tujuan Anda. Disini, yang paling mendasar dan Anda butuhkan untuk mendapatkan karir baru adalah keyakinan, selain visi, ilmu dan pendanaan yang Anda miliki.

5. Ketahui Karakter Diri Sendiri

Faktanya, banyak orang yang keluar masuk tempat kerja karena merasa tidak cocok dengan pekerjaannya. Ini menunjukkan ada satu step mencari kerja yang dilewati, yaitu mengenali karakter diri sendiri. Ya, sebelum memilih karir baru, langkah yang bisa Anda lakukan adalah dengan membaca karakter diri pribadi, apakah Anda termasuk pribadi yang introvert ataukah ekstrovert. Jika sudah tau jawabannya, carilah referensi jenis pekerjaan apa yang cocok untuk tipikal pribadi tersebut dan tanyakan pada diri apakah Anda yakin dengan karir yang Anda pilih itu.  Anda bisa mendatangi lembaga atau perusahaan yang menyediakan jasa untuk membantu Anda mengenali diri sendiri, sekaligus juga menemani Anda dalam masa-masa transisi karir.  Ini penting agar waktu Anda tidak habis untuk berpindah dari satu tempat kerja ke tempat kerja yang lain sehingga kompetensi yang Anda miliki tidak tersalurkan dengan maksimal dan menjadi rawan stres. Semoga tips memilih karir pada saat transisi karir diatas bermanfaat.

Share this post :

Share Your Thoughts!

Copyright © 2019 Konsultan Karir. All rights reserved.