Sikap Atasan Yang Paling Tidak Disukai Bawahannya

oleh | 24 May 2011 | 0 Komentar

So now you’re a boss. Anda adalah atasan yang memiliki beberapa ataupun banyak bawahan. Jangan dikira Anda tidak perlu berusaha, jangan dikira hanya bawahan yang ingin disukai atasannya.

Berikut ini adalah 5 hal yang paling tidak disukai dari seorang bos, menurut Dadang Kadarusman, seorang trainer Natural Intelligence.

1. Sok kuasa. Setinggi apapun jabatan seseorang, jika hal itu hanya menyebabkannya sok kuasa maka dia hanya akan mendapatkan cemoohan ?tidak terdengar? dari orang-orang yang dipimpinnya. Mengapa? Karena tidak ada satupun manusia di muka bumi ini yang menyukai orang-orang sok kuasa. Oleh para ‘licker’ sikap sok kuasa atasan bisa dimanfaatkan untuk kepentingan mereka sendiri, sehingga akan memperburuk suasana. Mereka yang pandai mencari muka atasan berebut untuk mendekat, sedangkan mereka yang benar-benar professional akan semakin tersisih. Atasan yang sok kuasa, jarang yang mampu untuk membangun kinerja team secara optimal.

2. Tidak sejalan antara kata dan perbuatan. Apa yang bisa dipegang dari seorang manusia selain kata-katanya? Maka setiap kata yang diucapkan oleh seorang atasan adalah jaminan dari perilaku dan tindakannya. Sikap plin-plan, sangat membingungkan bawahan. Kebiasaan untuk ‘menelan ludah sendiri’, menyebabkan hilangnya kepercayaan dari bawahan. Menyuruh bawahan berdisiplin sedangkan dirinya sendiri bertindak sesuka hati, sangat menyebalkan bagi bawahan.

3. Melempar tanggungjawab kepada bawahan. Fungsi atasan adalah untuk memastikan bahwa setiap orang yang ada dalam unit kerja yang dipimpinnya dapat menjalankan perannya masing-masing dengan sebaik-baiknya. Jika hasilnya tidak sesuai harapan, maka kewajiban atasan untuk mengambil tanggungjawab; lalu mengambil langkah-langkah perbaikan. Selain menandakan ketidakmampuan dalam memimpin, melempar tanggungjawab juga sangat melukai perasaan bawahan. Makanya, atasan yang seperti itu sangat dibenci oleh bawahan.

4. Mengklaim keberhasilan team sebagai prestasi pribadinya. Tidak ada prestasi tinggi yang kita buat sendirian. Pasti ada kontribusi orang lain dalam setiap pencapaian tinggi yang kita raih. Apalagi jika kita berada pada posisi yang tinggi; pastilah orang-orang yang kita pimpin lebih banyak bekerja daripada kita. Memang benar, ada kontribusi kepemimpinan kita yang menyebabkan mereka bekerja dengan baik. Namun, kepemimpinan sama sekali tidak memiliki makna tanpa mereka yang kita pimpin. Jadi, mengklaim pencapaian team seolah-olah prestasi atasan semata sungguh berlawanan dengan logika maupun hati nurani.

5. Sering menghilang, pada saat seharusnya berada di tempat. Memang benar, kinerja bagus bawahan tanpa kehadiran atasan menunjukkan efektivitas kepemimpinan. Tetapi, jika atasan sering menghilang pada saat seharusnya mereka ada; memperlihatkan adanya masalah dalam kepemimpinan. Jika berada di luar kantor pada jam kerja, maka seharusnya itu untuk urusan dan kepentingan kantor juga. Berada dimanapun tetap tepat, jika seorang atasan focus kepada tugas-tugas yang harus diembannya sebagai seorang pemimpin.

Jangan khawatir apabila Anda belum menjadi pemimpin yang sempurna. Menurut Dadang Kadarusman, kematangan kepemimpinan seseorang bukanlah status yang statis, melainkan sebuah proses dinamis yang berjalan dari waktu ke waktu. Satu hal yang berlaku secara universal; atasan yang baik itu, pasti dihormati dan disegani oleh bawahannya.

Share this post :

Share Your Thoughts!

Copyright © 2020 Konsultan Karir. All rights reserved.