Asyiknya menjadi Hantu????

oleh | 5 March 2010 | 0 Komentar

?Ghost writer?? Kaka menaikkan nada suaranya dua oktaf mendengar agenda terbaru Mimi. ?Iya, ini masih proposal sih, lu tahu kan bos gue udah mulai tampil di sana-sini, nah.. dia belum punya buku, secara pengalamannya kan udah layak dibukukan..? Mimi memberikan penjelasan dengan semangat namun tenang.

Kaka masih memandang sahabatnya yang siang ini mendamparkan diri ke kantor. Tumben banget Mimi muncul bak hantu di siang bolong begini. ?Sambil nunggu waktu untuk ketemu klien deket sini, gue kangen nih ama kalian berdua, lama ga nongkrong.. Eh, mana si Didi?? Tuh kan, bukan Mimi kalau tanpa agenda, perencanaan super rapi. Dua minggu ini memang mereka berempat, Kaka, Mimi, Didi dan Riri yang biasanya menyempatkan waktu untuk merumpi di penghujung minggu justru super sibuk di hari yang dinanti para eksekutif muda itu.

?Tadi sih gue denger dia lagi nyanyi-nyanyi di ruangannya, tau tuh.. nah ni dia? Tepat ketika di akhir kalimat Kaka, Didi nongol di ruang Kaka. ?Seperti ada suara yang gue kenal.. wkwkwk…, pa kabar Say!? Mereka melakukan toast dan cekikikan.. yah, tawa dan pertemuan ini memang suplemen bagi maniak kerja seperti mereka. ?Tinggal Riri nih, telpon gih terus lunch bareng,? usul Mimi. ?Hari ini ngajar kayaknya, tambah sibuk aja tuh temen kita satu, ? balas Kaka.

Santap siang bertiga seperti ini menjadi kemewahan tersendiri, tetap Kaka merasa ada yang kurang, tapi, jauh lebih dari cukup untuk penyegar hari. Rasanya bosan juga ama si Didi mulu.. hihihi.. asal jangan dia denger aja. Pasti dia akan membalas tak kalah semangat ,?Emang gue kagak?..? Huahaha…

Mimi menjadi bintang siang ini, niatnya menjadi ghost writer ternyata mendapat sambutan di luar dugaan. ?Haaaah??? Ngapain lu.. kenapa ga lu aja yang tampil?? Didi hampir terlonjak dari kursinya untuk memastikan betapa absurdnya ide Mimi. ?Wah… gue ga berani,? sahut Mimi santai. ?Kenapa? Takut dianggap pesaing ya?? tambah Kaka memanaskan suasana. Didi pun tak kalah melancarkan pandangan ?tidak terima? yang membuat Mimi salah tingkah. ?Adduuuh.. salah ni gue ke sini, … ilmu gue kan dari si bos semua, ga berani gue, ga ada apa-apanya,? Mimi masih bertahan dengan benteng yang kokoh tapi mulai terdengar retak. ?Yak… bukan berarti lu ga mengolah itu Mi, lu kan juga nambah ilmu dari sana-sini sendiri, mestinya bos lu bangga lagi..? balas Kaka. Mimi cuma menaikkan bahu dan menyendokkan makanan ke mulutnya.

?Coba inget deh, tulisan lu di blog tu selalu dapat komentar banyak, udah saatnya lu ber-narsis-ria. Kombinasikan aja ilmu lo ama si bos, jadi temanya juga lebih kaya,? Didi terus menjadi tukang kompor siang ini. Wah… coba Riri ada, pasti lebih hot lagi…, Kaka pun ingat rencana Riri untuk menulis buku, ?Riri juga kan lagi mau nulis buku,? tambahnya. Mimi pun terlihat mulai tergoda untuk mengakui ide dua sobatnya ini tidak keliru. “Lu juga udah isi workshop di sana-sini kan..,” tambah Didi meyakinkan

?Hmmm… boleh juga sih masukannya.. gitu ya..? balas Mimi. Kaka dan Didi pun mengangguk puas.. ?Gue udah sih ngumpulin bahan untuk buku gue sendiri, tapi ya.. itu, waktunya.. belum sempet juga,? tutur Mimi melunak.

Puas rasanya memanas-manasi Mimi, hihihi… apalagi melihat ekspresinya yang tidak berdaya huahaha… Mungkin itulah salah satu tugas sahabat menjadi pendorong dan pemanas. Emang tungku…

?Buku kalian gimana?? tanya Mimi tiba-tiba. Kaka dan Didi berpandangan. Buku? Uppps… ada sih rancangannya dan wiiih ke mana aja ya…. Semangat yang menggebu saat itu, masih ada sih, cuma kenapa waktu rasanya enggaaaan sekali sejenak menekan pedal rem …. yang ada malah bikin rancangan lain.., wadooow.. pertanyaan Mimi teramat menohok….

Kena lu..!

Share this post :

Share Your Thoughts!

Copyright © 2019 Konsultan Karir. All rights reserved.