Memikirkan kematian

oleh | 13 May 2013 | 1 Komentar

Ini pertama kali saya menulis lagi setelah sekian tahun vakum dari dunia tulis menulis karena fokus menyelesaikan studi. Studi yang juga hampir ?mati’ karena terlalu banyak hal yang saya lakukan dalam satu masa hidup saya. Jika tidak karena orang-orang dekat yang terus mengingatkan dan para mentor yang membimbing dengan penuh kepedulian, mungkin saya tidak akan pernah menuliskan ini. Bobot terbesar keberhasilan saya menyelesaikan studi adalah dukungan dari orang-orang di sekitar saya, selebihnya adalah perubahan internal yang saya alami.

Mengapa tema ini yang saya pilih untuk tulisan pertama saya? Bukan karena saya ‘ngeri’ atau ‘siap mati’, tetapi memikirkan kematian membuat saya menjadi lebih sadar untuk apa saya hidup. Dan mungkin berbagi kisah ini dapat mengilhami pembaca yang sekarang mengalami apa yang pernah saya alami.

Ada satu masa di tahun terakhir penyelesaian studi (mendekati DO :D), saya mengalami kebuntuan luar biasa dan kehilangan gairah hidup. Saya mengalami kelelahan lahir batin dan tidak tahu harus berbuat apa. Sungguh ini diluar prediksi. Di saat seharusnya berlari, saya malah mandeg. Namun, saya bersyukur bahwa saya memiliki keyakinan bahwa Tuhan itu baik.

Di saat saya kehilangan gairah menulis untuk menyelesaikan studi, saya justru intens ‘berdialog’ dengan Tuhan. Saya meyakini Tuhan selalu menjawab pertanyaan hambaNya, baik secara langsung maupun tidak langsung. Dan berhubung pengetahuan agama dan ibadah saya juga masih bolong-bolong, Tuhan pastinya senang diajak berdialog… :D.

Singkat cerita, setiap kali sehabis membaca bukunya, dan setiap kali berdoa, yang terlintas selalu kematian. Saya tak pernah berpikir akan DO dari studi saya, tetapi yang kemudian saya pikirkan justru bagaimana kalau saya DO dari hidup saya sendiri. Tidak kebayang jika saya harus DO di kelas paling tinggi dalam hidup, yakni hidup itu sendiri.

Bagaimana agar saya tidak DO dari hidup saya? Saya analogikan dengan sekolah, untuk tidak DO dari sekolah, maka saya harus menguasai materi (mata ajaran) yang diujikan dalam studi tersebut. Apa mata ajaran hidup? Bagi saya, pertanyaan ini terlalu luas cakupannya dan tidak mudah didefinisikan. Maka, saya balik pertanyaannya, apa lawan hidup? Mati. Ya, kematian. Mengapa saya tidak mulai dari memikirkan kematian saya? Kematian itu spesifik, hanya terjadi sekali saja. Sementara, hidup selalu memberikan kesempatan pada saya untuk dapat ‘hidup’ berkali-kali….

Dan satu hal yang menarik dari memikirkan kematian diri sendiri adalah membuat saya ingin melakukan hal-hal baik dalam hidup, termasuk menyelesaikan apa yang telah saya mulai, dan memulai apa yang ingin saya tinggalkan di dunia ini.

Mungkin memikirkan kematian akan berdampak berbeda pada setiap orang dan merupakan pengalaman yang bersifat subyektif, tetapi menurut riset ilmiah (Vail, dkk., 2012) dalam Personality and Social Psychology Review mengungkapkan bahwa kesadaran akan kematian dapat meningkatkan kesehatan fisik dan membantu kita menyusun ulang prioritas atas tujuan dan nilai-nilai kita. Bahkan saat kita berjalan di dekat pekuburan, — secara tidak sadar memikirkan kematian — dapat membangkitkan perubahan positif dan tindakan menolong orang lain (Gailliot, dkk., 2008) dalam Personality and Social Psychology Bulletin.

Saya sendiri merasa bahwa memikirkan kematian diri sendiri membuat saya akhirnya mampu fokus untuk menyelesaikan studi dan berupaya melakukan yang terbaik untuk segala hal. Mungkin belum cukup baik untuk hal-hal besar, namun setidaknya saya mengerti tentang satu hal yang dapat mengarahkan hidup saya.

Pidato Steve Job di Stanford University yang fenomenal itu mengingatkan saya bahwa memikirkan kematian diri sendiri juga merupakan motivasi yang ampuh untuk membuat keputusan-keputusan besar dalam hidup.

“Remembering that I’ll be dead soon is the most important tool I’ve ever encountered to help me make the big choices in life.” (Steve Job)

Mungkin ini saatnya Anda memikirkan kematian diri sendiri dari sudut yang lebih positif…. 🙂

Share this post :

There is 1 comment .

admin —

haiiii, De 🙂
sukses juga ya…
Kapan-kapan kalau tidak sibuk, kita ngobrol2 kayak dulu lagi, I miss that moment… 😀

andin

Reply »
Dede —

Tulisan yang bagus dan inspiratif….
Semoga kita menjadi lebih baik dalam menjalani hidup ini….
Sukses ya Bon….. 🙂

Reply »

Share Your Thoughts!

Copyright © 2020 Konsultan Karir. All rights reserved.